Surel: info@epicmilling.com

Bagaimana cara meningkatkan efek pengawetan pasir kuarsa dan mencegah menguning?

Pengolahan pasir kuarsa dengan kemurnian tinggi memerlukan pengawetan. Hal ini akurat dalam kondisi pengolahan mineral saat ini. Pengawetan memiliki berbagai efek dan fungsi. Ini sulit diganti dengan pencucian air, pengapungan, atau metode lainnya. Itu bisa menghilangkan kotoran. Mereka terletak di permukaan partikel pasir kuarsa. Mereka terbentuk sebagai inklusi atau tertanam di dalam partikel. Ini adalah langkah penting dalam pemrosesan kuarsa dengan kemurnian tinggi.

Dalam produksi, keasaman, waktu, dan suhu mempengaruhi pengawetan. Pencucian, pengolahan, dan peralatan asam juga merupakan faktor utama.

Keasaman

Proses pengawetan sebenarnya memungkinkan kotoran bereaksi secara kimia dengan asam. Dalam kondisi tertentu, konsentrasi dan komposisi asam dapat bervariasi. Efek bereaksi dengan pengotor juga berbeda-beda. Jadi, tingkat pengaruhnya terhadap kualitas kuarsa dengan kemurnian tinggi berbeda-beda.

Bijih kuarsa mengandung pengotor seperti epidot, rutil, dan mika. Sebagian besar mineral tersebut mengandung oksida logam dan garam yang menempel pada permukaan bijih kuarsa. Ia dapat bereaksi dengan berbagai oksida logam dan garam. Ini membentuk klorat yang larut. Namun, ia tidak dapat melarutkan sebagian besar silikat.

Banyak mineral yang ditemukan di kuarsa mengandung silikon. Oleh karena itu, diperlukan asam fluorida untuk melarutkannya.

Eksperimen menunjukkan bahwa pada suhu tertentu, keasaman meningkat. Molekul yang lebih reaktif per satuan volume menyebabkan lebih banyak molekul teraktivasi. Ini meningkatkan laju reaksi dan mengurangi efek pengawetan.

Suhu

Suhu memainkan peran penting dalam kualitas pengawetan kuarsa. Epidot dan rutil hampir tidak bereaksi dengan asam pada suhu kamar. Memanaskannya dalam asam akan meningkatkan efeknya. Semakin panas, semakin kuat efeknya. Efek pengobatan berbeda secara signifikan antara musim dingin dan musim panas. Hal ini berlaku sepanjang tahun. Alasan utamanya adalah perbedaan suhu eksternal.

Temperatur yang lebih tinggi mempercepat pergerakan molekul. Hal ini menyebabkan lebih banyak tumbukan dan memperlambat laju reaksi. Pemanasan dapat mengubah molekul tidak aktif dalam larutan menjadi molekul aktif. Ini meningkatkan laju reaksi dan meningkatkan efek pengobatan.

Namun, semakin tinggi suhunya, semakin baik. Pada suhu 60℃, asam menjadi lebih mudah menguap. Jadi, kita harus menjaga suhu pengawetan sekitar 50℃. Tentu saja, jika peralatan pengawetan tersegel dengan baik. Perlakuan suhu tinggi akan lebih baik.

Waktu

Ketika keasaman dan suhunya sama. Waktu perendaman secara langsung mempengaruhi pembuangan kotoran. Waktunya harus cukup. Di musim dingin, suhunya rendah. Asam bereaksi lambat dengan pengotor dalam kuarsa. Dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Selain itu, waktu pelindian asam juga berhubungan dengan ukuran partikel kuarsa. Partikel kuarsa yang lebih kecil lebih mungkin bersentuhan dengan kontak asam. Jadi, reaksinya lebih cepat. Partikel kuarsa yang lebih besar memperburuk proses pengawetan dalam jangka waktu singkat. Hal ini karena pengotor dalam partikel tidak dapat dengan cepat berkontak dengan asam.

Pencucian asam

Kotoran dalam kuarsa bereaksi dengan asam. Mereka menghasilkan berbagai garam yang bisa larut atau tidak. Jika proses pencucian asam tidak dilakukan dengan benar maka dapat merusak kualitas produk asinan.

Misalnya, saat mencuci pasir kuarsa yang diolah dengan asam dengan air dengan kemurnian tinggi, keasamannya menurun. Unsur pengotor Ca akan bereaksi dengan asam HF menghasilkan CaF2. CaF2 menempel pada permukaan partikel kuarsa. CaF2 akan berubah warna saat menggambar tabung kaca kuarsa.

Penelitian menunjukkan bahwa prinsip keseimbangan dapat menghentikan CaF2. Kami menggunakannya untuk mencuci kuarsa dengan asam. PH mengontrol pembentukan dan pencairan CaF2. Mekanismenya adalah sebagai berikut:

CaF2 terionisasi, melepaskan ion Ca2+ dan F- ke dalam larutan. Ketika keduanya bertabrakan, Ca2+ dan F- membentuk CaF2, menciptakan kesetimbangan reversibel.

Berikut adalah output yang ditulis ulang:

Konsentrasi H+ yang tinggi menyebabkan terbentuknya HF dengan F-. Hal ini mengurangi konsentrasi F, sehingga mendorong pembubaran CaF2.

Jadi, bila mencuci dengan asam, pHnya harus antara 0,5-1. Aduk selama 3-5 menit. Kemudian, keluarkan cairan pembersih tiga hingga lima kali. Ini memisahkan ion Ca2+, Mg2+, Fe2+, Al3+, Na+, K+ dari cairan pembersih dan bubuk kuarsa. Kemudian, bilas dengan banyak air deionisasi hingga netral. Dengan cara ini, meskipun sebagian CaF2 tetap berada pada partikel. Selama masih di bawah batas kelarutannya, tidak akan terbentuk padatan. Dengan cara ini, pasir kuarsa dengan kemurnian tinggi yang diolah tidak akan mengubah warna tabung kaca kuarsa. CaF2 adalah penyebab perubahan warna.

Tentu saja unsur mineral lainnya juga akan menyebabkan perubahan warna. Oleh karena itu, pasir kuarsa dengan kemurnian tinggi harus dioperasikan dalam kondisi yang ketat selama pencucian asam.

Bagaimana cara mencegah menguning?

Beberapa produsen mengklaim bahwa pasir kuarsa yang diasinkan akan menguning. Ini terjadi setelah didiamkan beberapa saat. Alasan utamanya adalah sebagai berikut:

(1) Tidak ada proses pemisahan magnetik sebelum pengawetan pasir kuarsa. Setelah pengawetan, sebagian besi mekanis tertinggal di pasir kuarsa. Besi mekanis dengan cepat teroksidasi, menyebabkan pasir kuarsa langsung menguning;

Pencucian asam tidak menyeluruh. Asam tetap berada di permukaan partikel kuarsa. Asam ini juga akan menyebabkan warna menguning.

Pasir menyentuh alat penanganan sebelum mengering. Hal ini menyebabkan polusi (oksidasi dengan besi) dan menguning.

Cegah kekuningan dengan menyiapkan proses pemisahan magnetik terlebih dahulu. Gunakan wadah plastik tahan asam dan tahan alkali untuk peralatan pelindian asam. Keringkan pasir segera setelah dibersihkan. Lindungi semua peralatan dengan baik agar pasir tidak menyentuh setrika.

Selain itu, lingkungan luar juga akan mempengaruhi efek pengawetan. Kita harus mencegah polusi debu di udara. Kita harus mengontrol udara selama produksi, pengemasan, penyimpanan, dll.

HUBUNGI TIM KAMI

Silakan isi formulir di bawah ini.
Pakar kami akan menghubungi Anda dalam waktu 6 jam untuk mendiskusikan kebutuhan Anda akan mesin dan proses.

    Silakan buktikan bahwa Anda adalah manusia dengan memilih jantung